Munir Berhasil Mencetak Gol Dengan Maroko

Dia menerima bola di sudut kanan area yang luas dan karena kontrol yang berorientasi berjalan agak lama, Munir El Haddadi (Madrid, 25 tahun) menciptakan tembakan dengan kaki kanannya – dia menutup dengan tangan kiri – yang menangkap bola.

Burundi mengejutkan kiper dan dia tidak bisa berbuat apa-apa sampai dia mengambil bola dari belakang gawang. Striker Sevilla merayakan satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut dengan ciuman ke perisai Maroko [ayahnya lahir di Tangier], tim senior kedua yang dia bela setelah memulai debutnya pada tahun 2014 di bawah Vicente del Bosque. Fakta unik yang menjadi preseden definitif.

Pada usia 19 tahun, Munir menerima panggilan dari tim Spanyol dan penyerang menerima tantangan untuk menggantikan Diego Costa yang cedera melawan Makedonia. Dia bermain 13 menit dan segalanya tampak berjalan mulus, pesepakbola yang kemudian muncul bersama Barcelona

Tapi dia kehilangan tenaga dan tempatnya di tim Barca pada saat yang sama dia menghilang dari daftar Del Bosque selamanya. Jadi tiga tahun kemudian, panggilan dari federasi Maroko benar-benar membujuknya. Meskipun dia telah menghabiskan empat tahun berjuang sampai dia bisa mengenakan kaus itu.

Kegigihan federasi Maroko – yang juga memainkan kembali Samy Mmaee (Saint-Truiden Belgia) dan Ossama Idrissi (Ajax, pinjaman dari Sevilla) setelah bermain dengan tim U21 lainnya – membuat FIFA mengubah peraturan tersebut. Sebuah peraturan yang menyatakan, antara lain klausul, bahwa pesepakbola dapat mengubah federasi jika ia tidak bermain dengan tim sebelumnya (dan pertama) selama tiga tahun dan bahwa ia tidak memulai debutnya selama lebih dari 21 tahun secara absolut. [Munir melakukannya dengan 19].

Tetapi bahkan ini tidak akan menyelesaikan paspor olahraga penyerang Sevilla – dari FIFA mereka menyinggung kekacauan birokrasi setelah pandemi Covid-19 – yang pada bulan Oktober harus meninggalkan konsentrasi tim Maroko. “FIFA belum mengizinkan Anda untuk bermain,” kata delegasi tim itu setelah gagal memproses kartunya untuk pertandingan persahabatan melawan Senegal dan Kongo. “Saya tidak menyerah dan akan terus bekerja untuk memakai kaos ini dan mewakili tim Maroko,” tulis tip di jejaring sosial sebagai balasan kepada FIFA.

“Tapi ini masalah waktu karena tim nasional dan badan internasional mengatakan kepada kami bahwa itu akan diproses,” jelas mereka dari lingkungan sang pemain. Dokumen untuk duel melawan Afrika Tengah pada bulan November juga tidak sampai, membuat penyerang putus asa. Tapi ya kali ini. “Kebanggaan, komitmen, dan banyak kebahagiaan menjadi bagian dari seleksi ini,” tulis Munir di jejaring sosialnya.

Jadi, setelah empat tahun litigasi dengan FIFA, Munir berhasil mengenakan kostum Maroko melawan Mauritania pekan lalu. Dan hari Selasa ini dia merayakan target pertamanya untuk mencium perisai. Barang miliknya telah merugikannya.