Penerbangan Benzema Yang Sangat Mempesona

Kategori sepak bola Karim Benzema (Lyon, Prancis, 33 tahun) tumbuh tanpa batas. Dari posisi depan yang selalu egois, cara cerdas dan kepeduliannya dalam memahami permainan menyatukan ringkasan kemampuan. Pada teknik individu yang melekat, dia menambahkan kesederhanaan dan kemampuan untuk meningkatkan tindakan yang melewati kakinya, tetapi digerakkan di otaknya. Sekarang, sebagai tambahan, sangat penting untuk menonjolkan bakatnya sebagai direktur: 24 gol sejauh musim ini, termasuk tujuh gol dari kepala, senjata barunya.

Itu adalah Benzema paling total. Dia baru saja mengalahkan sembilan gol klasik dalam sejarah Real Madrid, Carlos Santillana, di liga. Melawan Eibar dia mencetak 187 gol dan sekarang hanya memiliki Cristiano Ronaldo (312), Raúl (228) dan Alfredo di Stéfano (216) di depan. Di Liga Champions ia menambahkan 70, satu dari Raúl dan dua dari Lewandowski. Dia adalah satu-satunya pesepakbola, bersama dengan Messi, yang telah mencetak setidaknya satu target dalam 16 edisi terakhir Liga Champions. Multi Karim. Dalam aspek pencetak golnya yang semakin menonjol, ada sebelum dan sesudah kepergian Cristiano Ronaldo. Pemain Portugal itu pergi ke Juventus setelah mencetak 36 gol dari Benzema sementara pemain Prancis itu bertahan di Bernabéu setelah mencetak 27 gol dari bola yang diterima dari Cristiano.

Dalam repertoar penyelesaiannya yang lebar, Karim secara khusus menarik perhatian karena kemudahannya dalam melewati udara, mencapai posisi finis hampir selalu di tiang terjauh dari area tempat pukulan tengah. Itulah area pengaruh Cristiano, yang hampir secara eksklusif mendominasi varian aerial. Sejak tiba di Bernabéu pada 2009, ia menjadi sundulan terbaik di liga utama, dengan 79 gol, untuk 26 gol Benzema.

Di antara pesepakbola aktif, dalam peringkat gol sundulan, Benzema sudah menempati tempat istimewa baik di kompetisi kontinental (terbaik ketiga, dengan 14 gol, di belakang Cristiano 26 dan Lewandowski 16) dan di La Liga. (28, hanya dilampaui oleh Sergio Ramos ’38 ). Dalam sembilan musim pertamanya berseragam putih, Benzema mencetak 26 gol dengan kepalanya. Sejak kepergian Cristiano, dalam dua setengah musim, dia sudah menambah 22 gol. Ledakannya terjadi tepat di tahun pertama (2018-19), di mana dia naik menjadi 11 gol. Yang terakhir dia membuat empat dan saat ini dia memiliki tujuh (lima di Liga, pencetak gol terbanyak saat ini dengan En-Nesyri, dan dua di Liga Champions).