Piala Amerika | Conmebol Menganalisis Perubahan Grup Ke Tim Nasional Kolombia

Masih ada ketidakpastian tentang apa yang mungkin terjadi di Copa América karena tidak ada kejelasan tentang tempat dan perkembangan turnamen. Dan dengan lebih banyak keraguan daripada jawaban, 26 hari setelah pelantikan, seorang manajer Conmebol mengumumkan bahwa perubahan dapat dilakukan dalam grup tergantung pada negara penyelenggara.

Dalam percakapan dengan media Argentina Radio La Red, sekretaris jenderal sepakbola di Conmebol, Gonzalo Belloso, mengatakan bahwa “bagian lain dari Copa América sedang dalam proses analisis.” Dengan cara itu, dia mengisyaratkan masih belum jelas penyelenggaraan turnamen yang rencananya akan dimulai pada Minggu, 13 Juni itu.

Mengenai opsi pertama, Belloso mengatakan bahwa mereka sedang menganalisis situasi di Argentina dan dalam beberapa hari mendatang mereka akan mendapatkan jawaban yang pasti: “Kami mengungkapkan semuanya kepada pemerintah Argentina. Mereka memiliki banyak hal untuk dikontribusikan. Meski waktunya singkat, kami santai saja, keputusan akan diambil minggu depan ”.

Selain itu, ia tidak menutup kemungkinan bahwa Copa América akan digelar di dua negara, mengingat Chile merupakan salah satu opsi tuan rumah salah satu grup juara timnas Amerika Selatan. Jika dikonfirmasi, Tim Nasional Kolombia harus pergi ke grup A untuk memberi jalan bagi ‘yang merah’ ke B.

“Kami berbicara dengan Chile untuk memimpin beberapa partai yang harus ditinggalkan Kolombia. Mungkin ada beberapa permainan dengan publik, tetapi belum dikonfirmasi. Jika itu terjadi, Chili akan menjadi unggulan dari grup lain dan Kolombia akan pergi ke Argentina, ”jelas manajer tersebut.

“Ide Kompetisi adalah untuk membawa Kolombia ke Grup Argentina jika Chili adalah tempat lainnya. Itu bisa semua di negara atau sebagian di Chili di Argentina. Kami sedang berupaya untuk membuatnya aman, “tambahnya.

Beginilah kelompok-kelompok tersebut sejauh ini:

Grup A: Argentina, Bolivia, Uruguay, Chili, dan Paraguay.

Grup B: Kolombia, Brasil, Venezuela, Ekuador, dan Peru.

Gonzalo Belloso juga berbicara tentang protokol yang mereka lakukan untuk mengamankan Piala Amerika. Pada akhir April, regulator sepak bola Amerika Selatan mulai mendistribusikan 50.000 dosis vaksin melawan Covid-19 dari perusahaan farmasi Sinovac Biotech Ltd, dari China.

“Delegasi yang datang akan divaksinasi. Kami memiliki tujuh atau delapan negara yang telah divaksinasi. Kami berada dalam posisi untuk memvaksinasi semua anggota dari semua delegasi dan mereka yang tidak ingin menerima vaksin akan menandatangani dokumen yang menyatakan bahwa mereka tidak ingin melakukannya. Dengan ini, kami akan tiba dengan tameng untuk Piala ”, kata sekretaris jenderal sepakbola di Conmebol.

Mengenai imunisasi yang ingin dicapai Conmebol, salah satu negara peserta turnamen bisa saja mengalami kendala. Dalam beberapa jam terakhir, Pemerintah Peru mengonfirmasi tidak akan memvaksinasi pemain sepak bola di negaranya, termasuk mereka yang akan mewakili mereka di Copa América.

Menteri Kesehatan Peru, Óscar Ugarte, meyakinkan bahwa di stasiun RPP Noticias bahwa mereka tidak dapat “melanggar aturan dan mengizinkan masuknya vaksin yang dikirim oleh Conmebol.” Terlepas dari kenyataan bahwa keputusan untuk tidak memvaksinasi mereka di dalam negeri karena mereka tidak memiliki catatan dosisnya, para pemain dari tim Peru dapat divaksinasi di tempat lain.